Posted on

Menyusuri Manhattan di Waktu Malam Hari – Manhattan adalah pulau kecil di pusat New York, dipadati 62,8 jt turis dari seluruh dunia setiap tahun. Angka ini jauh lebih tinggi dari total jumlah wisatawan yang berkunjung ke Indonesia setiap tahun yang hanya 14 juta orang.

Menyusuri Manhattan di Waktu Malam Hari

pdcc – Daya tarik Manhattan sangat luar biasa. Selain menjadi objek wisata, kota ini juga menjadi salah satu yang paling sering dilatarbelakangi film Hollywood.

Melansir kumparan.com, Berbagai tempat wisata terkenal di kota ini selalu ramai dikunjungi wisatawan, seperti Times Square, Patung Liberty, Broadway, dll. Namun, saya pribadi tidak terlalu tertarik mengunjungi tempat wisata ini pada siang hari, kecuali saya menemani rekan-rekan saya berkunjung kesini. Ketika semua orang tertidur di bawah selimut, saya lebih tertarik menjelajahi kota.

Saya sangat suka setiap sudut kota, mengamati detail bangunan ikonik, atau berjalan di sepanjang jalan Central Park di tengah malam.

Hobi ini mungkin kamu anggap aneh, tapi bagi orang yang termenung, introspektif dan introvert seperti saya, malam yang gelap, hujan dan raungan yang sepi selalu menenangkan, sebaliknya penonton selalu merasa tercekik.

Baca juga : 8 Tujuan Wisata Alam di Alaska

Waktu favorit saya untuk menjelajahi Manhattan pada malam hari adalah saat musim dingin, ini adalah akhir tahun ketika Manhattan lebih menarik dari musim lainnya.

Akhir musim dingin biasa disebut dengan Hari Raya. Hampir setiap bangunan berlomba-lomba menghias dirinya dengan berbagai dekorasi Natal. Toko-toko di Fifth Avenue saling memajang dekorasi pencahayaan terbaik, dan setiap pohon bermandikan lampu hias.

Salah satu tempat yang sering saya kunjungi saat malam hari adalah Central Park. Beberapa atraksi yang bisa Anda nikmati pada malam hari di Central Park adalah area Pond di sisi selatan taman, antara jalan 65 dan 59.

Di sisi taman ini, Anda dapat menikmati berbagai fitur taman di satu tempat. Ada kolam besar, dikelilingi pepohonan besar, dan segala jenis unggas dan ikan, ada juga bebatuan dan bongkahan alam raksasa yang bisa Anda panjat.

Jika tempat ini sangat ramai pada siang hari, maka pada malam hari akan menjadi sangat sepi, hanya anda ditemani oleh seruan binatang nokturnal, dan sesekali anda akan melihat para nelayan perkotaan yang sengaja datang ke kolam renang ini pada malam hari.

Di tempat ini, saya bisa menghabiskan beberapa jam duduk di atas bongkahan batu dan menyaksikan cakrawala Manhattan Ada gedung pencakar langit bermandikan siang bolong dan dikelilingi pepohonan besar dalam kegelapan. Suasananya terasa sangat damai dan tenang, seolah-olah Anda telah dibawa ke dunia yang sama sekali berbeda.

Selain itu, Anda juga bisa mencoba berjalan-jalan di sepanjang alun-alun. Alun-alun merupakan jalan lebar di tengah Central Park. Ujungnya terhubung ke kolam dengan air mancur. Lokasi ini sering muncul di film-film Hollywood atau digunakan sebagai -foto pernikahan.

Ibarat kolam, suasana alun-alun di tengah malam akan benar-benar berubah, apalagi jika Anda berkunjung ke tempat ini di tengah salju.

Beranjak dari sisi selatan Central Park, Anda dapat berjalan di sepanjang Fifth Avenue, yang mungkin merupakan salah satu jalan paling terkenal di dunia. Ada ratusan toko mewah merek ternama di jalan ini.

Daya tarik yang paling indah adalah jalan antara 57th dan 50th Street, karena ini adalah lokasi toko-toko merek besar, dan mereka telah bersaing untuk mendapatkan dekorasi pencahayaan terbesar dan terbaik di 5th Street.

Toko perhiasan kayak Bvlgari, Tiffany, Harry Winston atau Rolex selalu memukau, Hampir seluruh bangunan dihias dengan perhiasan berupa Lighting Decorations. Tentunya, Anda tidak akan bisa menikmati dekorasi pencahayaan ini pada siang hari.

Jika Anda terus berkendara di sepanjang Fifth Avenue, di 53rd Street, Anda akan menemukan Rockefeller Center, salah satu atraksi yang wajib dikunjungi di Manhattan. Di gedung 70 lantai ini, Anda bisa mengagumi pemandangan Manhattan dari atas, sembari mengagumi Gedung Chrysler yang merupakan salah satu gedung paling ikonik di Manhattan.

Meski tidak bisa mendaki Rockefeller Center di malam hari, kamu bisa menikmati keseruan lainnya di sini tanpa harus bertengkar dengan ribuan orang lain seperti di siang hari.

Di sini, Anda akan menemukan pohon Natal terbesar di Manhattan yang biasanya dipasang mulai pertengahan November hingga akhir tahun. Pohon natal ini terletak di seberang taman di pinggir lereng ski dan disulap menjadi dekorasi natal berukuran besar di setiap akhir tahun.

Hanya beberapa blok dari Rockefeller Center, Anda akan menemukan Times Square, yang merupakan perayaan Malam Tahun Baru Manhattan. Hampir seluruh fasad gedung di Times Square tertutup layar LED, dan video iklan menerangi tempat itu.

Layaknya tempat lain, Anda bisa menikmati lokasi ini dengan tenang tanpa diganggu oleh pengunjung lain. Anda bisa duduk di tangga merah tangga merah yang didesain khusus untuk memandang dan menikmati Times Square atau tempat berfoto dan selfie.

Selain mengunjungi tempat-tempat di atas, hal lain yang paling sering saya lakukan adalah menjelajahi berbagai wilayah Manhattan. Setiap daerah dan daerah memiliki ciri khasnya masing-masing.

Tempat tinggal saya di Upper East Side adalah kawasan perumahan dengan apartemen bertingkat 6 yang rendah, sebagian besar bangunan apartemen di sini sudah berumur ratusan tahun. Bangunan kuno ini disebut bangunan pra perang, bagi yang menyukai arsitektur, kawasan ini merupakan surganya observasi dan penelitian berbagai bangunan sebelum perang.

Area Manhattan dapat dibagi menjadi beberapa area. Manhattan atau pusat kota merupakan tempat komersial. Di sini Anda bisa melihat segala macam gedung pencakar langit modern, kemudian Midtown Manhattan, penuh dengan bangunan ikonik, antara lain Chrysler Building dan Rockefeller Center Dan Upper Manhattan penuh dengan bangunan bertingkat rendah dengan arsitektur neo-Gotik.

Anda bisa menikmati arsitektur bangunan ini dengan tenang dan nyaman di bawah lampu jalan yang redup, tanpa ada pejalan kaki yang mengganggu aktivitas Anda.

Baca juga : Kota Cantik di Provinsi British Columbia, Kanada

Meskipun dibandingkan dengan tempat lain di New York (seperti Harlem, Bronk, atau Queens), Manhattan relatif aman untuk dikunjungi pada malam hari, namun jika ingin melakukannya, Anda harus waspada dan menggunakan akal sehat.

Saya lebih suka menjelajahi Manhattan pada malam musim dingin karena suasananya jauh lebih menarik dan karena jumlah tunawisma yang dijamin akan mabuk jauh lebih sedikit.

Di musim dingin, hampir semua tunawisma pindah ke tempat penampungan atau pulang ke rumah bagi mereka yang tinggal sementara.